Mumi Biksu Di Dalam Patung Kuno

Mumi Biksu Di Dalam Patung Kuno - PenulisHidupku.Com - 1

Peneliti dari Museum Drents di Belanda membuat temuan mengejutkan dengan mengungkap adanya mumi biksu berusia 1.000 tahun dalam sebuah patung Buddha kuno dari Tiongkok.

Dalam posisi bersila, mumi tersebut sangat pas dengan patung yang membungkusnya. “Dari luar, mumi tampak seperti patung Buddha yang lebih besar. CT scan mengungkap, ada mumi biksu dari sekitar 1.100 tahun lalu,” demikian dinyatakan pihak Museum Drents.

Baru-baru ini, pihak museum melakukan CT scan lanjutan dan endoskopi pada mumi yang dipercaya merupakan Biksu Liu Quan dari Chinese Meditation School. Temuan investigasi tak kalah mengejutkan. Organ dalam biksu itu telah dihilangkan.

Pihak museum menyatakan bahwa rongga yang semula berisi organ dalam telah diisi ulang dengan naskah yang ditutupi dengan aksara Tionghoa.

Peneliti menduga, biksu itu sengaja memumifikasi diri sendiri. Untuk melakukannya, biksu harus berdiet, hanya makan kacang-kacangan dan biji-bijian selama 1.000 hari, untuk menghilangkan lemak, diikuti hanya makan akar-akaran selama 1.000 hari selanjutnya.

Tahap akhir mumifikasi diri adalah meminum teh racun yang berbahan getah pohon pernis. Teh tersebut menyebabkan biksu yang melakukannya muntah terus-menerus dan kehilangan cairan, sekaligus mencegah tubuh dimakan bakteri.

Akibat diet tersebut, tubuh biksu akan menjadi serupa tengkorak hidup. Sang biksu kemudian diletakkan dalam kubur batu yang berukuran sedikit lebih besar dari tubuhnya. Kubur batu itu dilengkapi dengan saluran udara dan bel.

Setiap hari, biksu akan membunyikan bel, tanda dirinya masih hidup. Saat bel berhenti berbunyi, saat itulah sang biksu dinyatakan mati. Setelahnya, tabung saluran udara akan dicabut, dan rongga dalam kubur batu itu ditutup.

Setelah 1.000 hari dinyatakan mati, kubur akan dibuka. Pihak lain akan melakukan pengecekan pada tubuh sang biksu, apakah sudah termumifikasi sempurna. Dari ratusan biksu yang melakukan mumifikasi, hanya beberapa yang berhasil.

Biksu yang melakukan mumifikasi diri biasanya memiliki tujuan menjadi “Buddha abadi”. Tentang cara pengambilan organ dari mumi yang diduga Liu Quan, hal tersebut hingga kini belum diketahui. Patung Buddha yang berisi Liu Quan kini dipamerkan di National Museum of Natural History di Budapest. Pameran tersebut digelar hingga Mei.

Komentar penulis: dari artikel ini kita bisa melihat bahwa banyak orang memilki konsep “KEABADIAN”. Cara untuk mencapainya berbeda beda menurut agama dan kepercayaan masing – masing. Dan hidup ini menjadi bermakna serta indah jika kita mampu menghubungkannya dengan konsep keabadian ini. Kalau saya yang Kristiani, saya menemukannya di dalam pribadi Yesus Kristus. Bagaimana dengan saudara ? Konsep keabadian apa yang saudara yakini ?


Terima kasih kepada kompas atas artikelnya.

Untuk memberikan komentar, kritik, maupun saran atas tulisan ini silahkan klik DI SINI.

Jika saudara diberkati dengan tulisan ini, mohon dibantu untuk membagikannya kepada orang lain dengan cara mengklik FACEBOOK, TWITTER, atau media lainnya di bawah ini.

Share on Twitter

ARTIKEL LAIN YANG TERKAIT:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *